Lagak Jakarta

Sebagai orang Indonesia, gak afdol rasanya kalo saya gak ngomentarin sesuatu. Konon katanya, orang Indonesia itu cuman bisa komentar, makanya acara “The Comment” cuman ada di Indonesia. (bener ga sih??) saya mau ngomentarin hal – hal yang saya temui di jalan, entah di jalanan komplek ataupun jalan raya. Saya mulai dari jalanan komplek ya, anda pasti pernah lihat ada anak kecil, kalo diliat dari tingginya sih, antara SD atau SMPlah,biasanya bertiga, naik motor, gak pake helm! Ngebut lagi! Saya gak habis pikir, Ini orangtuanya ke mana coba? Motor itu kan bisa bikin kecelakaan, makanya perlu ada SIM (Surat Izin Mengemudi) buat ngendarain motor, udah gitu kan pake dites dulu, ga langsung dapet aja tuh SIM. Saya jadi ingat perjuangan saya dulu bikin SIM C (Motor). Saya 6 kali Bekasi – Daan Mogot PP cuman buat dapet SIM! Read More

Friday I’m In Love

Hari Jumat tanggal 20 Maret Jakarta lagi gak oke. Gimana gak, harusnya sehabis Magrib saya sudah siap – siap untuk pulang. Namun, suara petir yang menggelegar mengurungkan niat saya. emang ujannya agak beda dari hari – hari sebelumnya. Biasanya ujannya itu pake pembukaan dulu dengan gerimis kecil. Kemarin gak, gak pake mukadimah ujannya langsung gede cuy! Masalahnya laptop saya udah rapi di dalem tas. Asli mager banget buat ngeluarin laptop cuman buat nungguin ujan reda. Beruntung handphone saya masih ada baterainya. Maklum, hape jaman sekarang problem klasiknya lowbatt heehehe. Read More

Ahli Terawang

Saya ingin menceritakan pengalaman yang baru saya alami tadi pagi, istilahnya fresh from the oven hehehe. Sebelumnya saya ingin memberitahukan bahwa semalam adalah pertama kali saya menginap di Markas, tepatnya di tower 2. Setelah sekian lama memaksakan pulang malam, akhirnya hari itu datang juga. Saya menaruh peralatan mandi dan obat ganteng di ruangan interface… Ngapain dijelasin ya.. perasaan saya setelah akhirnya tidur di markas adalah… biasa aja. (yaiyalah tidur doang!!) Read More

For The First Time

Saya teringat saat saya baru pertama kali lulus kuliah tahun 2013 lalu. Ya, perasaan berkecamuk karena pertama kalinya saya akan menghadapi dunia kerja. Untuk anda yang sudah lulus kuliah pasti tau perasaan ini. Banyak pertanyaan muncul di benak saya, seperti “Abis lulus gw mau ngapain ya?”, “kerja di mana nanti ya gw?”, “ntar kalo diinterview pake baju apa ya?” dan masih banyak pertanyaan – pertanyaan lain yang apabila saya tuliskan di sini akan menghabiskan waktu seharian. Read More

Prologue

Di Penabulu, kata “mendadak” adalah hal yang lumrah di telinga kami para penabuluers, sebutan untuk orang yang belajar di penabulu. Bagaimana tidak, saya udah janjian dengan Mbak Deo hari Senin ke Garut, emang sih Mbak Deo udah bilang kalo mau ke Garutnya duluan, hari Sabtu dia berangkat, saya hari Senin. Rencananya sih begitu, tapi ternyata ada perubahan rencana, saya harus berangkat hari Minggu. Emang cuman selisih sehari, tapi karena saya belum packing, saya jadi keteteran di hari Sabtu. Di saat yang lain sedang asyik memadu kasih di malam minggu, saya hanya cuma bisa menatap nanar ke mereka yang sedang asik bercengkrama, saya jadi ingat tugas utama saya untuk packing. Saya berterima kasih kepada Mbak Deo telah membuat saya sibuk di malam minggu, jadi saya punya alasan keluar rumah di malam minggu. Read More

MR. Brightside

2 minggu lalu rumah saya kedatangan tamu spesial, dia adalah teman satu tongkrongan saat saya SMA dulu. Rahmadyo Gatari namanya. Teman – teman saya suka mengejek dia dengan sebutan Gatari alias “Gak tau diri”. Saya pertama kali kenal Dyo saat kami satu kelas di kelas X SMA, jaman saya, kelas satu SMA itu disebut kelas sepuluh, mungkin ini yang dimaksud program pemerintah wajib belajar 12 tahun. Kesan pertama saya saat melihat Dyo, ini anak nyentrik banget aselik. Bayangin aja, aturan anak baru tuh yang cowok dibotakin rambutnya. Dia? Mohawk cooy.. yang lain pada make seragam SMA, doi pake seragam SMP bawahnya celana abu – abu. Tau kan baju SMP? Yang badge OSISnya warna kuning? Dia tutupin pake kertas!! Gilak nih anak HAHAHA! Read More

Rush Hour

Saya akan membagi tulisan ini menjadi 2 bagian, bukan karena panjang tapi supaya terlihat panjang, hahahaha gak deng.. Ini karena saya mengikuti 2 event ini sekaligus, jadi langsung saja ya. Saya menulis ini berdasarkan hari pertama saya terlibat dalam kegiatan ini. Siang itu seperti biasa saya berangkat ke markas untuk briefing soal event TAF yang diadakan di hotel Sheraton Bandara, lagi asyik nunggu, nampak motor xeon merah besar dengan pengemudinya yang juga besar memasuki garasi markas dengan membawa tas besar.”Tas lo mana?” kata Mbak Deo,”Belom gw bawa Mbak, ntar gw balik lagi”, kata saya,”Oh yaudah..” jawab Mbak Deo dengan senyum gak enak, yah mungkin dalam pikirannya, ngapain ini anak bawa diri doang, bukannya sekalian packing. Itu mungkin ya, saya gak tau juga hehehe. Read More

Ilmu Warung Kopi (1)

Apa kebudayaan bangsa Indonesia yang tidak dimiliki Negara lain? NONGKRONG. Kita sering melihat pemuda – pemudi ataupun para orang tua yang duduk – duduk entah di warung kopi, sambil lesehan di pingir jalan ataupun yang agak berkelas seperti di Kafe atau convienence store. Menurut saya budaya nongkrong ini harus dimaksimalkan. Karena tanpa nongkrong tidak akan muncul yang namanya sumpah pemuda. Tidak percaya? Anda bisa baca di sini. Read More

Laskar 1/2 Pelangi

Bukan, ini bukan cerita tentang sekumpulan anak – anak yang berjuang untuk mempertahankan sekolah mereka yang terancam ditutup di daerah Belitung sana, gak tau filmnya? Tonton dulu aja ya hehehe. Ini cerita tentang 6 orang pemuda yang mengemban tugas mengembangkan salah satu website yang ada di Penabulu yaitu Jendela Cerita. Read More