Lagak Jakarta

Sebagai orang Indonesia, gak afdol rasanya kalo saya gak ngomentarin sesuatu. Konon katanya, orang Indonesia itu cuman bisa komentar, makanya acara “The Comment” cuman ada di Indonesia. (bener ga sih??) saya mau ngomentarin hal – hal yang saya temui di jalan, entah di jalanan komplek ataupun jalan raya. Saya mulai dari jalanan komplek ya, anda pasti pernah lihat ada anak kecil, kalo diliat dari tingginya sih, antara SD atau SMPlah,biasanya bertiga, naik motor, gak pake helm! Ngebut lagi! Saya gak habis pikir, Ini orangtuanya ke mana coba? Motor itu kan bisa bikin kecelakaan, makanya perlu ada SIM (Surat Izin Mengemudi) buat ngendarain motor, udah gitu kan pake dites dulu, ga langsung dapet aja tuh SIM. Saya jadi ingat perjuangan saya dulu bikin SIM C (Motor). Saya 6 kali Bekasi – Daan Mogot PP cuman buat dapet SIM!bocah motor

Saya miris, bukan apa – apa, anak kecil itu kan emosinya masih gak stabil, saya takut malah membahayakan pengendara lain. Coba inget – inget deh, pernah gak ketemu anak kecil, bawa motornya kalem? Pasti jarang kan? Mungkin gak pernah. Ya karena mereka masih labil. Salah siapa? Menurut saya sih salah orangtuanya, kenapa mereka diijinin untuk ngendarain motor? Coba sekali – sekali iseng tanya deh sama orang tuanya, pasti anda dapet jawaban konyol tapi miris. Saya pernah nanya, saya langsung mengelus dada, sedangkal itukah pikiran orangtuanya?

Selain fenomena anak kecil, anda juga pasti pernah liat bapak –bapak atau ibu – ibu komplek yang naik motor gak pake helm. Saya pernah nanya kenapa mereka gak pake helm, dan jawabannya pun hampir seragam, karena deket. WOY EMANG ASPAL KOMPLEK EMPUK?!! kalo kecelakaan (amit – amit sih) kan jatoh juga, lah kalo gak pake helm justru lebih parah dong?ibu-ini-nekat-ngebut-pakai-motor-dan-tanpa-helm-di-tol-tangerang

Ada lagi nih, pasti anda sering ketemu nih, Ibu – ibu yang pasang sein ke kiri tapi malah belok ke kanan -__- saya bukan mendiskreditkan wanita ya, tapi ya yang saya temui di jalan, yang kelakuannya kaya gini tuh ya Ibu – ibu. Dan modelnya sama lagi, biasanya kalo belok gak make liat kiri –kanan, biar diklaksonin lempeng aja tuh muka. Dan yang paling ngeselin, dia pelan, tapi di jalur tengah -__- kebayang kan orangnya?58017452

Beralih ke jalan raya, saya mengomentari menjadi 3 bagian ya, pejalan kaki, pengendara motor dan pengendara mobil. Dimulai dari pengendara motor. Sebelum saya menjadi “biker”, saya juga termasuk dalam “paguyuban penumpang angkot yang kena PHP supirnya”. Ha? Maksudnya? Kalo anda termasuk “angkot lovers” pasti pernah ngalamin. Pas anda buru – buru karena ngeliat angkot tujuan anda mau berangkat, udah nyalain sein, terus ngegas ngegas gitu, taulah ya? Pasti jadi tambah semangat kan? Hehehe. Terus anda duduk, bukannya tancap gas, supirnya malah matiin mesin, “masih sepi ini, tunggu rame dulu ya” jawab supir angkot enteng, -___- pernah ngerasain kan?

Kok jadi ngomongin angkot ya, kan tadi mau ngebahas pengendara motor. Oke ini serius, meskipun saya biker, saya juga risih ngeliat kelakuan teman seperguruan saya di jalanan. Contohnya, kalo anda perhatiin, pasti pengendara sepeda motor pas di lampu merah berhentinya di depan garis putih, bukan di belakang. Tau kenapa? Mungkin mereka menganggap bahwa itu “shaf”, jadi biar gak diisi setan, para biker mengisi “shaf “ yang masih kosong itu tanpa celah. Kadang sampai orang yang mau nyebrang gak bisa lewat. Penuh banget ya.garis-marka2

Ada lagi nih, pengendara motor yang suka nyelip. “Nyelip” ya bukan “nyalip”, Itu beda. Kasusnya gini, udah tau jalan di depannya sempit. Eh masih diterobos juga. Biasanya yang jadi korban sih spion mobil. Nah kalo kena spion, entah itu lecet atau sampe copot, biasanya sih sang “biker” jalan terus, malah kalo bisa ngabur, dasar kelakuan.. Saya sekarang gak kaget kalo ngeliat mobil yang keren, tapi spionnya “somplak”. Ah pasti kelakuan teman seperguruan saya.

Ini yang ketiga dan menurut saya paling kurang ajar. Pengendara motor yang ngambil hak pejalan kaki. Biasanya justru pengendara motornya lebih galak daripada pejalan kaki -__- saya akui saya masih suka melanggar, tapi sampai hari ini saya belom dan gak mau ngambil hak pejalan kaki. Alasannya simpel, karena saya pernah berada di posisi itu. Orang – orang mungkin belom pernah ngerasain gimana jengkelnya si pejalan kaki saat dia lagi asik jalan terus diklaksonin motor.

Kalo diliat ke atas, kayanya banyak banget dosanya pemotor ya? Sebagai biker saya merasa malu dan memohon maaf kepada semua pihak yang merasa telah dirugikan pengendara sepeda motor *sungkem* .

Kalau pengendara mobil, ada satu hal yang menarik perhatian saya. di kaca belakang mobil, sebagian besar terpampang stiker “happy family”. Saya gak tau maksudnya apa, apakah ini semacam konspirasi untuk menggeser eksistensi stiker taman safari dan mekarsari yang sudah terlebih dahulu eksis?

Stiker Taman Safari dan Mekarsari pernah eksis pada masanya
Stiker Taman Safari dan Mekarsari pernah eksis pada masanya

Lagian stiker ini menurut saya gak sepenuhnya bener.

 

 

 

 

 

a59992258d5a6dc9abd148807783c47e

 

 

Tulisan “happy family” ini saya liat selalu pas lagi macet. Ngaku deh, apanya yang happy sih kalo kita kejebak macet? Kalo kita rame – rame sih ga papa. Itupun cuman lima belas menit pertama. Sisanya kalo gak pada main hp, ya tidur. Siapa yang masih happy? Yang nyetir? Silahkan ditanya.