Kupi Tumpah

Setelah berkutat sekian lama, impian yang masih ngawang-ngawang tanpa sempat direalisasikan akhirnya kesampean juga. Hari jumat, kami berlima melakukan “simulasi” sebelum terjun ke medan perang sesungguhnya. (ini berlebihan, fix) dengan melayani keluarga besar crew kami Pratama Indra Saputra a.k.a Utha a.k.a Achin yang segitu banyaknya, jujur kami kewalahan. Gimana gak, baru buka lapak satu keluarga besar langsung mengerubungi kami minta dilayani pertama.

First time experience always excited, mulai dari roti bakar yang kelewat gosong, mie rebus yang terlalu ngembang, adonan kue cubit yang bantet, dan banyak lagi hal lucu lainnya. Maklum kami gak biasa dengan urusan dapur, cuman budak kapitalis yang mencoba menikmati hidup, Aseeek..

Untuk yang belom tau, saya dan teman-teman SMA saya dulu berniat membuka usaha bersama yaitu warung kopi di daerah Condet Raya. Cerita sedikit soal gimana ceritanya bisa kepikiran buka warung kopi ini. Jadi si Utha lagi nongkrong sama Fadil, Fadil teman saya juga yang ikutan usaha ini, lagi asik nongkrong, tetiba Utha ngomong ke Fadil, “Dil, buka usaha yok, daripada ngabisin duit mulu”, dialognya sih gak sih sesingkat itu, tapi kira-kira begitulah intinya, Fadil mau, akhirnya ngajak teman-teman yang lain sampe akhirnya kekumpul lima orang termasuk saya.

Seminggu sebelum pembukaan adalah hari sangat hectic menurut saya, mulai dari benerin gerobak, beli perintilan-perintilan (ini kata-kata yang baru saya dengar) buat usaha, dan belanja barang-barang, BELANJA, kami pria-pria rela muterin swalayan selama hampir 2 jam, blusukan ke pasar cuman buat nyari bahan yang murah tapi berkualitas, sampe nawar ke encik-encik toko! pacarable banget gak tuh?

H-1, muka pada tegang, perasaan takut mulai muncul, pikiran-pikiran negatif mulai muncul di benak pikiran kami, pertanyaan kayak “jadi buka usaha gak ya? Apa gak usah aja? Nanti laku ga nih? Gimana ngelayanin orang ya? Cara buatnya gimana?” itu terus muter di kepala kami berlima. Namun akhirnya, dengan prinsip “hajar bleh”, kami pun mantap membuka usaha kami. Sampai hari ini warung kopi masih buka, memang belom sebulan sih, tapi seenggaknya kami sudah memulai, karena hal yang paling sulit adalah memulai, sama sulitnya saat saya menulis cerita ini, asik ga tuh?

Untuk teman-teman yang mungkin ingin buka usaha seperti kami, entah warung kopi atau hal lainnya, ada beberapa tips yang mau saya share, pertama, jangan takut. Banyak orang gak jadi buka usaha karena takut, takut gak lakulah, takut gak balik modal dan banyak lagi. Takut itu wajar, tapi yakin deh, itu emang proses yang harus kita lewati, kedua, mulai dulu baru sempurnakan, jangan dibalik, saya dapet quotes ini dari entrepreneur terkenal Indonesia, gak usah disebut namanya ya hehehe, yang ketiga, dan yang paling penting, komitmen, teman-teman harus punya komitmen di usaha ini, APAPUN ITU YANG MENYANGKUT USAHA. Last but not least, Have fun guys, kalo dibawa fun, apapun masalah jadi enteng, trust me, it works J (halaah)